Kehidupan

Sajak

Motivasi

Islamik

Motivasi

Ukhuwwah

Perkahwinan

Sajak

Payung Yang Bocor



Lama sudah saya menulis dalam blog ini. Terasa sungguh lama. Dalam ruang lingkup yang ada. Seringkali saya banyak berfikir tentang kehidupan ini. Setiap satunya ingin saja saya coretkan dalam bidang penulisan. Pernah dulu, seorang ustaz memberitahu bahawa apabila kita menulis sesuatu perkara tentulah ia penting bagi kita. Bila kita mengangap sesuatu itu sangat penting, maka kita akan mengingatinya. Antara salah satu kelemahan saya ialah mudah lupa. Kadang-kadang sesuatu perkara itu, jika saya tidak mengambil perhatian yang serius, mudah lupa.

Terimalah tulisan insan lemah ini. Payung Yang Bocor.

Bukan tujuan saya menulis entri pada kali ini, hendak membuka pekung didada. Tidak pula saya menginginkan belas atau kasihan. Jika nada terbaca entri ini. Anggap saja ia perkenalan dari saya buat mereka yang selalu menjenguk blog maknakata.com. Anggap saja ia suatu ekspresi yang terpemdam. Untuk saya dan pembaca saling berkenalan atau dua tujuan. Jika berkenan, maka kita akan menjadi sahabat alam maya ini. Jika tidak, maka cukup saja dengan menghindarkan diri.
Kalau ada salah dan silap. Saya lebih suka untuk minta maaf jika yakin ia adalah salah saya. Kerana maaf sangat mempunyai hikmah atau kuasa yang mengubah minda. Dengan maaf, akan tertolak kesombongan dalam diri. Menjemput pintu kebaikan dalam diri. Membuang segala prasangka dan dendam. Maaf sumber bahagia.

Begitulah saya, di ruang kehidupan ini saya menulis ceritera hidup. Samada duka atau duka. Saya banyak memerhatikan persekitaran sekeliling. Dengan automatik fikiran saya akan memikirkan banyak perkara. Mungkin saja tidak patut untuk membiarkan fikiran melayang entah kemana. Kadang-kadang saya cuba menghentikannya, tetapi ia amat sukar. Sejak dari kecil lagi. Saya memang begitu. Manusia, ia terbina dengan apa yang ada sekarang kerana persekitaran bukan?

Sedikit demi sedikit saya cuba mengawalnya. Dengan bahan bacaan yang saya yakin mampu mengawalnya. Setiap masalah saya tulis, walaupun dalam pelagai genre yang berbeza. Setiap artikel dalam blog ini, ada cerita disebaliknya. Penuh, sarat. Saya ubah supaya ia sesuai untuk dibaca. Setiap kali saya cuba ubah sesuatu perkara supaya biarpun sesuatu keadaan itu buruk. Saya ingin menjadikan ianya baik.

Bersyukur Dengan Yang ada
Daripada sekolah menengah lagi. Tiba-tiba saya perasan ada uban di kepala. Ramai juga kawan-kawan sekolah yang gelak. Mengatakan, sudah tua. Saya pun tak pasti samada ia uban berpenyakit atau lain-lain faktor. Ejekan itu, saya pendam dalam hati. Tidak pula saya mengherdik kawan-kawan yang lain. Kawan-kawan yang menyatakan saya kurus. Dengan pelbagai kata, tidak pula saya mencebik bibir dan sebagainya bentuk bantahan lain. Sebaliknya saya hanya melemparkan senyuman. Ajaib kuasa syukur, ia semakin hilang bila saya melangkah ke umur 20 an. Ia berkurangnya, walaupun masih ada.

Saya, selalu berkata pada diri. Maafkan mereka, itu cuma gurauan. Walaupun terkadang ia menyakitkan. Betulkan bahawa kata-kata bisa lebih tajam daripada pedang? Jika disalah guna, ia meruntuhkan semangat, melemahkan jiwa.  Itu antara sebab, bila saya masuk ke kelas, bertemu dengan pelajar-pelajar. Jika ada yang bermasalah saya tidak memberikan label negatif. “awak malas” atau “kenapa awak jadi macam ni”. Saya cuba elakkan. Kerana ia tajam. Membunuh potensi.

Saya masih disini, bersyukur. Saya memang kurus dan kecil. Tapi saya bertuah. Melihat ramai lagi yang tidak mempunyai tangan, cacat, tidak berdaya. Tapi saya tidak, syukur. Masih boleh berdiri. Saya jadikan kata-kata negatif yang pernah dilemparkan untuk lebih bersyukur dengan apa yang ada. Bersyukur bukan hanya menerima bulat-bulat, kerana konsep syukur sebegitu adalah salah. Syukur adalah selalu memperbaiki diri kearah yang lebih baik berbekalkan kudrat yang ada.

Jika kita melihat orang yang bawah kita akan sedar kita masih berada ditempat yang tinggi, maka timbul rasa syukur. Bila kita memandang yang tinggi pula dengan melihat yang atas maka kita akan lebih rendah diri. Lebih percaya pada kebolehan diri. 


Dalam bersahabat
Dari dulu lagi, saya cuba memahami diri. Saya jenis orang yang suka bersendirian sejak kecil dan tak punya ramai kawan. Sebab itu bila ditanya rakan-rakan sekolah rendah, maka jawapan biasa yang saya berikan adalah “Yang mana ya? Saya tak ingat. Kerana kalau sekadar kenal sepintas lalu saya kurang ingat. Kerana waktu sekolah rendah. Saya dengan dunia saya dan hanya mengenali kawan-kawan yang betul-betul rapat.

Oleh kerana saya tidak mempunyai kawan rapat yang ramai. Di atas sebab itu saya menghargai setiap masa bersama mereka. Walaupun terkadang berlaku sedikit pertengkaran, saya hanya biarkan saja ia berlalu kerana kegembiran sebelum ini menutup segala salah faham yang sedikit. Semua kisah yang sesuai saya kongsi bersama mereka. Pernah saya mengalirkan air mata di hadapan mereka atas sesuatu masalah. Ia sebuah bebanan yang mereka turut tanggung bersama. Nasihat mereka jadi pedoman hidup. Mereka umpama saudara saya. Indah ukhuwah ini kerana Allah.

Sewaktu sakit, merekalah yang banyak membantu. Mereka tidak kisah duit mereka habis. Tenaga mereka terbuang. Pernah juga darah saya terkena tangan-tangan mereka. Mereka tetap lagi disini. Allahuakbar. Betapa bersyukurnya saya mendapat sahabat-sabahat seperti mereka. Jika hendak bersahabat sampai syurga, apa yang perlu ialah memberi. Kelak kita akan menerima. Terima segala kekurangan dan cuba memahami setiap inci kelemahan. Di situ, kita akan temui dicelah-celahnya ada kebaikan yang melengkapi kelemahan mereka. 
Dengan itu kita akan gembira bersama mereka.

Walaupun terkadang saya berasa sangat lemah, mereka masih disini.
“Hafifi, keluarga masih perlukan kau”.


Pernah berkali-kali saya menyebut, kepada rakan-rakan yang rapat dengan saya sebagai satu analogi. “Saya ini ibarat payung yang bocor. Jika kamu hendak menumpang teduh, maka setiap kali itu juga saya akan memberitahu bahawa jika hujan, anda akan basah dibawahnya. Jika kamu terima dan kemudian kamu basah tika hujan dan tidak tahan, maka kamu ada dua pilihan. Masih berlindung dibawahnya dan menampal mana yang bocor, atau pergi”. Syukur, masih lagi sahabat-sahabat yang ada. Walaupun dengan banyaknya kelemahan diri. Diterima atas kelemahan adalah lebih bermakna daripada kelebihan. 

Muhammad Hafifi
19/6/2014

Soalan Buat Bakal Isteriku



Menyebut soal perkahwinan kadangkala ia amat memeningkan kepala. Kerana bagiku perkahwinan bukan soal sehari dua, perkahwinan bukan soal sehidup semati semata, perkahwinan bukan soal berdua . Ia soal besar melibatkan rasa, jiwa yang mendepangi soal pengorbanan dan kesetian. Apatah lagi bila nak menyebut soal tanggungjawab yang besar. Peraturan didinding pahat batu perkahwinan amat banyak untuk ditelaah. Makin dibaca makin bertambah peraturannya. Diubahsuai untuk diselaraskan dengan keadaan dan masa.

Terdapat banyak soalan yag dikemukakan pada saya,“Posting dah dekat, Bila nak Kahwin?”. Soalan yang begitu mudah tapi perlukan jawapan yang jauh lebih panjang. Cukup sekadar saya senyum. Ya, jawapan yang paling ringkas. Kerana kadangkala senyap boleh menjadi jawapan terhadap banyaknya persoalan yang bermain difikiran. Banyaknya kekurangan saya yang perlu ditambah.

Kata cerdik pandai, cinta itu sesuatu yang besar tanggungannya. Ia memerlukan hati yang besar untuk menanggungnya. Cinta bukan setakat menerima tapi ia lebih kepada memberi. Sulaman kemaafan, jahitan kesetian, jalinan kepatuhan harus diselarikan dalam usaha yang berpanjangan. Ia menuntut bagaimana seseorang itu meletakkan aset kematangan dalam mahligai yang bakal dibina.

Menjangkakan Kemungkinan Masalah
Manusia yang proaktif sebenarnya yang mampu untuk mengjangkakan sesuatu masalah yang bakal terjadi pada kemudian hari. Pandangan saya mungkin agak berbeza dengan sesetengah orang yang menyatakan ‘masalah itu belum datang, buat apa nak fikir’. Alangkah baiknya jika kita dapat menjangka masalah akibat perlakuan atau pilihan yang kita buat. Dengannya ada seribu satu kebaikan dan ia mengajak mereka yang berfikir tentangnya untuk sentiasa bersedia dalam menghadapi gelora dan mehnah masa hadapan.

Atas kapasiti ini jugalah artikel ini saya coretkan, ianya buat renungan dan panduan sebelum melangkah ke daerah berdua, bertiga, berempat dan seterusnya yang penuh dengan cabaran dan liku. Cinta ‘rumah’ dan ‘tangga’  bukan bererti disepanjang laluannya diisi dengan harumnya bunga, tidak juga cantik pada tiang seri. Jalan menuju bahagia biasanya dibentangi oleh perkara-perkara yang kita tidak suka. Namun, percayalah disebalik menempuh ranjaunya kita akan merasa bahagia. Bukan pada permulaan atau pengakhiran tapi sepanjang jalan.


Teori:  Real Problem(RP) + Presenting Problem(PP) = Problem Solving(PS)

Kita harus membezakan antara Real Problem’(RP)dan Presenting Problem’(PP). Ianya bagi mewujudkan ‘Problem Solving’ (PS) yang baik. RP darisudut konteks perkahwinan merupakan perkara pokok atau asas yang akan mendepangi sesuatu masalah. Manakala PP masalah semasa yang lahir sebelum dapat diselesaikan RP. Barulah wujud PS hasil daripada memahami konsep RP ndan PP yang betul. Ini disebut proses mengjangka kemungkinan.

RP ialah ‘ketidaksediaan’ manakala PP ialah ‘Pergolakkan’ dan PS ‘Tindakan susulan’. Masalah yang dijangka mesti mempunyai tiga elemen diatas:

1. Ketidaksediaan(RP): Soal diri kita adakah kita bersedia untuk menjengah alam perkahwinan? Jika ya, maka banyak nilaian kendiri yang perlu kita laksanakan. Kematangan, aset, jasmani, rohani, iman perlu diberikan perhatian dalam situasi sebegini. Bersedia atau tidak biarkan akal dan iman kita yang menilai.

Siapa bakal pasangan kita, bagaimana sikap pasangan yang kita mahu, pekerjaan dan sebagainya. Nilai meletakkan tanda aras ini kita boleh menilai pergolakkan yang berlaku.


2. Pergolakkan(PP) :Menilai pergolakkan atas langkah kedua yang perlu kita buat hasil daripada ‘ketidaksediaan”. Katakan kita memilih isteri atau suami yang mempunyai nilai gaji yang lebih tinggi. Apa (PP) daripada pilihan itu? Mungkin gajinya yang lebih akan menyebabkan berlakunya sedikit pertikaian darisegi agihan pembayaran sesuatu. Ataupun mungkin egonya sukar ditundukkan oleh si suami. Berikan saja apa lagi jenis pergolakkan yang akan berlaku. Cari dan selidik.

3. Tindakan Susulan (PS) : Apabila kita berjaya untuk mengjangka yang berkemungkinan berlaku, barulah kita gerakkan minda untuk membuat tindakan susulan. Perbincangan adalah satu idea yang menarik. Disinilah perlunya perasaan tolak ansur, kasih sayang dan berbagai lagi. Sifat sebegini harus diacapai dalam proses “kematangan” yang berlaku di awalan. Sebelum dihinggapi rasa cinta.

Apa yang saya sebutkan diatasi hanyalah teori yang saya fikir. Ianya terpulang kepada sesiapa jua berfikir dalam kerangka kebolehlarasan menurut islam. Sesuaikan dengan pelbagai permasalahan yang berlaku dan padankan dengan teori diatas. Ia berguna dalam keadaan tertentu. Tapi sudah tentu itu hanya jangkaan, jika ia berlaku kita bersedia. Jika tidak kita bahagia, dengan kurangnya masalah. Cuma jangan menyesakkan diri kita sendiri memikirkan masalah yang belum tiba. It’s worth only for our preparation’.

Jangan pula RP dan PP menjadikan diri anda berada dalam kerisauan. Cukup ia boleh dipraktikkan dalam sesetengah keadaan sahaja.

Alihan Perasaan

Daripada ulasan berbentuk akademik kini kita beralih kepada emosi, hati dan perasaan. Sudah tentu seseorang itu, apabila berdepan dengan isu pemilihan besar dalam hidup. Berbunga hatinya, bergoncang  emosinya. Nilai sebuah kebahagiaan itu terletak pada sejauhmana seseorang itu mampu untuk berkorban berbagai perkara. Kerana disetiap kesusahan itu ada kesenangan.

Terkadang kita bimbang apa yang kita hajati tidak kesampaian. Kita menyidai cita-cita harap ia kering dibalik panasnya mentari. Tiba-tiba hujan datang mencurah, basah baju. Lalu kita mengeluh ‘kenapalah hujan’. Sehingga seseorang itu lupa bahawa Allah Azzawajalla yang menurunkan hujan sebagai tanda kasih. Rupanya disebalik basahnya baju akibat hujan. Allah hadiahkan kita suasana yang dingin setelah panasnya hati kita. Terasa kita dengan hangat dinginnya sampai lupa masalah yang menimpa.

Begitulah hidup, berbaik sangka pada Allah. Nescaya kita akan bahagia melihat rahmat Allah yang terlalu luas buat kita. Begitu juga bila mendepangi soal perkahwinan. Selepas segalanya kita buat demi mendapat kebahagiaan daripadanya. Serahlah pada Allah, bahagia akan datang biarpun pelbagai ‘kalut ribut’ melanda.Soalnya bersediakah bila ‘ribut’ itu datang? Mari menjangka kemungkinan untuk persiapan kita.

Soalan buat bakal isteriku

1. Diriku ini adalah seorang yang biasa yang ada sedikit perasaan luarbiasa. Andai kata aku tidak mampu menjadi sepertimana yang dikau harapkan. Adakah masih ada lagi perasaan cintamu padaku? Oleh itu, dalam waktu kesempatan kita kita cipta bersama, aku harapkan supaya dikau tidak mengharapkan sesuatu yang sangat sukar untukku gapai dalam menjalankan tanggungjawab sebagai suamimu.

2. Ilmuku ini sangat dangkal mahu dibandingkan dengan lelaki lain yang bisa engkau pilih. Mungkin pada suatu saat kawan-kawanmu akan memperlekehkan diriku dengannya akan malu bila bersamaku. Adakah pada waktu itu, matamu akan menitiskan air mengenangkan nasibmu? Oleh, itu duhai sayangku, diriku berharap engkau sabar menghadapinya kerana diriku sedang berusaha menjadi yang terbaik buatmu.

3. Kelakuanku ini, sikap dan perangai. Kadang-kadang susah untuk dijangka. Tika mana aku tersilap menyakitkan hatimu, adakah kesabaranmu akan hilang? Cinta dan lakumu akan meminggir dariku. Oleh itu wahai bakal isteriku, pilihanmu terhadapku jangan dikesali kerana aku sentiasa berusaha menjaga daripada semua itu terjadi.

4. Badanku ini wahai sayangku, tidak setegap lelaki lain. Yang mampu menjaga ahli keluarga daripada ancaman yang memuncak. Disaat badanku ini tidak lagi berjaya menampung ancaman luar, adakah dikau akan menyalahkanku dengan ketidakupayaan itu?. Oleh itu, wahai bakal isteri yang aku cintai, teguhkan jiwa. Percayalah disaat itu tubuh kecil ini akan menahan segalanya sehingga tidak berdaya lagi.

5. Suatu ketika, tubuhku ini amat letih akibat tekanan kerja yang melampau. Disaat itu, senyuman ini amat berat untuk ku lontar. Bukan tidak kasih cuma terlalu letih. Pada saat itu, adakah akan terguris perasaanmu? Oleh itu, wahai bakal isteriku. Jangan dikau merasa kecewa kerana senyuman itu aku simpan untuk saat paling berharga buat kita.

6. Gajiku tidak sebesar lelaki lain. Yang mungkin tidak mampu menyediakan istana yang tersergam indah bagimu. Menyalakan lilin-lilin keindahan untuk menjadikanmu permaisuri didalamnya. Adakah pada waktu itu dikau akan merungut wahai sayangku atas ketidak mampuan itu?. Oleh itu, percaya jika sekalipun aku tidak mampu membina istani hakiki buatmu. Engkau telah menjadi permaisuri yang dinobatkan mahkota kesetiaan olehku. 

7. Jika aku terlantar sakit, akibat tekanan kerja demimu wahai bakal isteriku. Dan penyakit berat telah hinggap dibadanku. Hilang upayaku sebagai seorang suami, sebagai seorang ayah. Adakah pada waktu itu dikau akan bersabar denganku? Melayani keperluan diriku?. Dikala saat itu datang, percayalah yang diriku lebih sedih menderita lebih daripada engkau melihatku derita. 


Soalan ini perlu direnungi buat dirimu yang akan menanggung kemungkinan bebanan ini. Jika kebahagiaan yang menjengah kita syukur. Jika tidak maka kita redha. Tidak akan ada yang lebih baik aku inginkan selain melihat bibirmu mengukir senyuman kebahagiaan yang dikau inginkan selama ini. Pilihlah dengan penuh rasa. 

Mulakan dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani.
Adakah kamu sudi?

Adakah Dia Yang Terbaik?




Terbaik, ya memang semua menginginkan yang terbaik. Manusia sentiasa mendambakannya walaupun agak sukar. Kerana yang terbaik memerlukan daya usaha yang lebih untuk mendapatkannya. Kerana yang terbaik memerlukan pemikiran yang fokus menghala ke arah insan bagaimana yang kita impikan. Kerana yang terbaik selalunya sukar. Memerlukan daya juang  yang konsisten.

Namun, ironinya agak pelik. Apabila hampir ke semua mengimpikan “Insan Yang Terbaik”, namun usahanya tidak menunjukkan sikap  “yang terbaik”. Perbuatannya langsung tidak menampakkan keseriusan untuk itu. Mengapa? Bagaimana ia boleh terjadi?. Pelbagai soalan dan jawapan untuk mencari konklusi yang satu.

Kita sebenarnya digangu dalam ruang lingkup yang agak luas. Terganggu fokus untuk mencapai apa yang kita impikan. Diganggu dalam pelbagai bentuk, persekitaran, masa, kerjaya, ruang pemikiran, ideologi, sikap, keluarga, teman seperjuangan dan berbagai lagi. Faktor-faktor ini menyumbang kearah pemesongan fokus.

Siapa Yang Terbaik?            

Atas apa yang diterangkan tadi, maka kita berbalik kepada perbincangan pokok terhadap beberapa masalah. Siapa yang terbaik?. Ayat yang mesti diingat ialah “Yang terbaik buat orang lain tak semestinya terbaik buat kita”. Mencari “yang terbaik” itu perlukan beberapa sebab yang signifikan dalam keadaan kehidupan kita.

Sekufu perlu mejadi timbang tara yang menyesuaikan antara dua insan. Sekufu tak semestinya sama. Sama dan sekufu jauh sekali bezanya. Yang sama tidak semestinya sekufu.  Kerana hakikat penyatuan adalah meraikan perbezaan. Maka beberapa aspek menjadi pertimbangan seperti sekufu pada agama, kerjaya, suasana dan pelbagai lagi dalam arus moden sekarang.

Allah berfirman: Perempuan-perempuan yang jahat adalah untuk lelaki-lelaki yang jahat, dan lelaki-lelaki yang jahat untuk perempuan-perempuan yang jahat dan (sebaliknya) perempuan-perempuan yang baik untuk lelaki-lelaki yang baik dan lelaki-lelaki yang baik untuk perempuan-perempuan yang baik. (al-Nur 24:26)

Penerimaan harus wujud secara komprehensif oleh sesiapa juga yang terlibat antara kedua. Penerimaan yang akan merapat dan menyesuaikan jurang yang wujud. Oleh itu, perbincangan dan perancangan yang baik amat perlu dalam mewujudkan persefahaman.


Elakkan Terlalu Berahsia

Untuk itu, elakkanlah menyimpan terlalu banyak rahsia. Kerana ia mampu membunuh sesebuah perancangan. Memang betul, ada sesuatu dalam perhubungan untuk kita elakkan memberitahu beberapa rahsia yang hanya boleh diketahui dalam alam rumahtangga itu sendiri. Sebaliknya pula ada yang terpaksa diberitahu awal. Masalah-masalah tertentu dalam membentuk persefahaman. Atas dasar itulah maka kita memilih biar atas dasar pengetahuan bukan atas dasar agakan. Adalah salah untuk kita menghukum seseorang itu sedangkan dia belum tahu perkara sebenar. Kebenaran yang diucapkan akan merungkai kekeliruan.
                                                                                                                                                                   
Komunikasi sangat penting dalam membuat pemilihan. Dengan komunikasi yang baik maklumat sebenar tentang seseorang dapat disampaikan. Setiap perkara seperti perancangan hidup, ekonomi, latar belakang harus dicerita agar kita bersedia memilih dan membuat perancangan risiko terhadap apa yang kita pilih. Ingat, bahawa yang benar itu amanah manakala menyembunyi yang benar adalah pengkhianatan.


Pertemuan dengan seorang teman ini merungkai banyak persoalan. Saya melihat dia jauh termenung.

“Jauh termenung tak makan ke?” soalan yang membuat dia tersenyum.
“Eh, tak ada lah. Kejap lagi saya pesan makanan tu”.

“Boleh saya tanya soalan?” soalnya terus.
Jelas dia tidak dapat menangung persoalan dalam mindanya lagi. Perkenalan kami yang mengjangkau beberapa tahun lebih memudahkan.

“InshaAllah, tanyalah”.
“Bagaimana kalau kita nak tahu kita sesuai dengan seseorang tu?”

“Wah, dilamun perasaan keliru lah ni ya?” saya menyakat.
“Betul, saya sukakan dia dan minta kawannya sampaikan hasrat. Tapi dia tak bagi jawapan. Nampak macam menolak je

“Mana tahu dia tolak?”
“Kami ada perbezaan dan agak besar juga. Jadi itu mungkin membuat saya dan dia keliru”

Dia memberitahu saya alasan itu. Nampak seakan berat dia menuturkannya. Tapi dia kuatkan semangat. Saya tidak tahu hendak berkata apa, hanya mampu memberikan analogi.

“Selalukan kita dengar tentang perkahwinan ni ibarat melayar bahtera?”
“Ya, dah selalu”. Jawabnya ringkas.

“Tapi apakah kita benar-benar menghalusinya?. Bahtera itu mesti ada tujuan untuk kesatu-satu tempat. Jadi sebelum kita ajak seseorang naik dengan kita, maka terlebih dahulu kita kena pastikan tujuan kita dan dia sama. Terlebih dahulu kena tanya apakah tujuan perkahwinan nanti untuk apa. Sebab itu komunikasi dalam pemilihan amat penting”.

Dia hanya mendengar penjelasan. Bebola matanya tajam merenung. Tapi saya pasti pemikirannya juga begitu.

“Di sepanjang jalan itu, tentu sekali banyak ombaknya tak kurang petir yang menjadi rintangan. Sebelum ajak dia naik bersama kita, jelaskan padanya apakah sanggup susah itu di tanggung bersama?. Inilah yang namanya pengurusan risiko.”

“Oh, begitu. Lagi?” soal nya membuatkan saya tersenyum.
“Jelaskan padanya dimana tempat perhentian sebelum menuju tujuan, apakah kelengkapan kapal yang ada dan yang masih tidak mengcukupi sebelum sampai arah tujuan?. Dan inilah namanya perancangan hidup untuk meyakinkan dia. Adakah dia sanggup bersama-sama kita mencukupkan apa yang tidak. Kerana dengan keyakinan maka senang untuk pemilihan. Kerana kesusahan adalah jalan mencapai kebahagiaan”.

“Selain itu?, terpulanglah padanya untuk naik atau tidak kan?”. Soalnya.
“Ya, betul. Semua ini penting agar dia tak turun dipersinggahan untuk naik kapal lain kerana tujuannya berbeza. Sebab itu tujuan kena betul.”

“Bagaimana kalau apa yang dirancang diawal tidak menjadi?”
“Adakah itu kuasa kita?. Ingat bahawa setiap rancangan mesti ada dugaan. Walaupun kita istikharah. Kerana istikharah juga perlukan mujahadah kata Ustaz Pahrol.”

“Nasihat saya, janganlah apabila dia sudi menaiki kapal bersama, kamu mensiakan pengorbanan atas pemilihan yang dia buat dengan mengambil orang lain dipersinggahan perjalanan tanpa kerelaannya. Kerana kita tidak akan bahagia dengan penderitaan orang lain. Sama sekali tidak. Syaitan itu tidak pernah jemu, senantiasa mengelirukan hamba Allah. Tetapkan pendirian. Faham maksud saya kan?"

“Saya faham. InshaAllah nanti saya cuba bincang balik. Terima kasih atas nasihat bahtera malam ni”.  Dia tersenyum.

Guraunya saya pasti sedikit kekeliruannya telah hilang. Namun, kalut ribut di dalam jiwanya agak sukar untuk saya tafsirkan. Doa saya hanya satu untuknya, agar ditabahkan hati atas pendirian.


Istikharah Yang Diringi Dengan Istisyarah

Selalunya setiap daripada kita melakukan istikharah dalam pemilihan. Bangun ditengah malam meminta petunjuk dan hidayah daripada Allah. Sesungguhnya tidak akan kecewa orang yang istikharah. Ia perintah daripada Allah agar hambanya selalu meminta petunjuk dan pertolongan Allah. Antaranya Allah menyebut, “Mintalah tolong dengan jalan sabar dan solat”. Dan jangan dilupakan bahawa petunjuk tidak hanya datang dengan mimpi. Boleh saja petunjuk datang dengan jalan ketenangan jiwa dan kemudahan urusan terhadap sesuatu yang menjadi pilihan kita.


Menurut ayat tadi, ada perkataan “Sabar”. Maksudnya sabar yang proaktif. Sabar adalah satu indikator kepada apa yang dinamakan Istisyarah. Ia juga harus diiringi dengan istisyarah. Setelah meminta daripada Allah, maka dampingi pula manusia. Minta pandangan daripada penasihat yang benar. Ya, yang betul-betul benar. Sebab kedangkala, yang benar itu, belum tentu benar. Seringkali kebenaran dimata lahiriah menutup kebenaran yang diterbitkan di dalam hati.

Ibu ayah adalah insan yang paling inginkan kebaikan buat anak-anak mereka. Percayakan mereka. Jika sewaktu kecil dahulu, mereka menyusu dan mengasuh kita. Kita percayakan ibu kita tidak akan sesekali memberikan racun untuk kita sewaktu kita bergantung harap pada mereka. Kenapa tidak sekarang?. Rujuk juga pada mereka yang ‘alim, terkadang mereka melihat lapisan hidup ini, yang mana kita tidak mampu melihatnya.

Rungkaikan segala kekeliruan dalam memilih. Tutup mata dan renung sejenak. Allah memberikan ruang memilih kepada kita, tapi atas batasan tertentu. Dan Dia (Allah) akan selalu ada untuk hambanya yang selalu berharap. Jangan putus asa dengan Allah. Jangan!!!

Apalah sangat aku ini.


Apalah sangat aku ini
Hanya punyai sebatang tubuh
Yang kurus dek kerana fitrah
Yang terkadang sakit kerana lemah

Apalah sangat diriku ini
Ketika ditolak menjadi imam
Lidah kelu dek kurang hafalan
Imam untuk diri belum lagi selesai

Apalah sangat diriku ini
Ilmu sudah tidak seberapa
memberi ilmu terkadang dibilang ustaz
Sedang gelaran itu tidak semampu diri

Apalah sangat diriku ini
Mungkin hanya nasihat orang
Mungkin punya seribu kata
Nasihat diri sendiri belum tentu

Apalah sangat diriku ini
Kerja hanya bakal guru
Bila entahnya bergelar cemerlang
Penempatan belum lagi ke udara

Apalah sangat diriku ini
Hendak kata berwang jauh melangit
Hendak kata sederhana mungkin
Hendak beli emas setimbun tidak sekali

Apalah sangat diriku ini
Hanya punya sekeping hati
Yang dikendung kesana-kemari
Jika dikerat-kerat mana lagi yang tinggal

Apalah sangat diriku ini
Sikap tidak sejujur mana
Laku tidak selincah mereka
Iman pula naik dan turun

 












 Apalah sangat aku buat
Walau tidak sempurna mereka
Hanya bersyukur kala lemah
Hanya berubat tatkala luntur

Apalah sangat yang aku buat
Ditolak imam saja aku tak berani menolak
Andai dipinta buat sebaik mungkin
Sementara mengjenguh siapa lagi layak

Apalah sangat yang aku buat
Ilmu sekelumit cuba ku sampai
Hanya berusaha menambah
Ikatan ikhlas aku simpul kemas

Apalah sangat yang aku buat
Andai diminta nasihat aku berikan
Mengenang air muka pengharapan
Tidak sanggup aku menolak

Apalah sangat yang aku buat
Bekerja untuk memenuhi keperluan
Jauh sekali memenuhi kehendak
Halal dan haram usaha aku menolak

Apalah sangat yang aku buat
Andai kecewa aku pujuk sendiri
Jika hati dikerat-kerat
Aku cantum berdikit-dikit walau payah

Apalah sangat yang aku buat
Hanya cuba jujur sedaya mungkin
Jika tidak pada orang lain
Aku buat untuk diri sendiri











 


Seorang guruku pernah berpesan bahawa seorang ikhwah yang tega tidak sesekali menunjukkan dirinya lemah dihadapan orang lain. Cuma sekadar memberikan baris kata ini bukan bererti jiwa luntur. Cuma sebagai manusia biasa terkadang berasa diri lemah. Motivasi turun ke tahap rendah. InshaAllah, Allah sesekali tidak membiarkan hambanya berduka. Selagi ada pengharapan, baik sangka. Maka, dalam setiap lelah itu Allah akan sentiasa bersama. 

Harga Sebuah Kejujuran


Terasa ingin mencoretkan sesuatu setelah lama tag “kehidupan ini kosong dengan entri”. Perkara yang lama sudah saya ingin luahkan. Terasa berat namun saya sulam ia dengan teguran keikhlasan. Moga menjadi cerita yang tidak lagi terbuku dihati sebaliknya dikongsikan melalui entri ini.

Kehidupan kita sekali sekali diuji. Ada kala kita merasa malas untuk berbuat apa-apa, lalu kita biarkan sahaja. Selesai masalah? Jawapan tidak. Ia hanya tergantung, tidak bertali. Oleh itu pentingnya kejujuran pada diri kita dan orang lain. Kerana ia sangat berkait rapat dengan nilai ketelusan dan janji. Berusahalah untuk tunaikan.

Cerita Satu:
“Hafifi, nak hujan ni. Tak payah datanglah ya?” Pesanan ringkas masuk menerjah di telefon.
“Itu lah macam nak hujan. Dah ada di tempat tu ke?” saya jawab soalan dengan soalan.
“Ya dah ada tapi kau tak payah datanglah, hujan. Lagi pun ada kawan-kawan lain lagi ni”.
“oh, ok”. Jawab saya. Ringkas.              

Memang hujan mulai turun dan sangat lebat. Saya menjenguk di luar melihat samada kereta masih ada atau tidak. Malangnya tiada, kerana digunakan oleh ayah. Lantas saya mengambil baju hujan dan pergi juga menaiki motosikal.

“Eh, kau ada. Kan aku dah kata hujan tak payah datang pun tak apa”. Sambil tangannya bersalaman dengan saya.
“Kau tahu aku kan, apabila janji aku tunaikan”. Saya menjawab dengan senyuman.
“Aku tahu”
“Tahu tak apa”.

Cerita dua:
“Tak kan tak hantar mesej lagi?. Kata nak mesej dulu”. Resah saya menunggu mesej daripada seorang kawan. Lalu menghantar mesej padanya.
“Kau sekarang dimana? Jadi tak jumpa”. Lama saya menunggu masih belum terjawab. Fikiran melayang.
“Mungkin bateri habis agaknya”.
                     
Saya terus pergi ke tempat yang dijanjikan. Setelah sampai, saya menoleh ke kanan dan kiri. Masih belum nampak kelibatnya. Saya memesan minuman untuk menjadi teman saya menunggunya. Saya hirup pantas kerana cuaca agak panas.

Tiba-tiba sampai pesanan ringkas.
“Maaflah, ya. Aku ada kerja sikit dengan ummi mungkin tak dapat datang. Maaf lambat reply. Kau ada di mana?”
“Aku masih dirumah, tak apa selesaikan kerja kau tu. Kita boleh jumpa lain kali”. Walaupun hati saya meluap rasa tidak puas hati. Tetapi saya diamkan. Maafkan, walaupun itu antara perkara yang paling tidak saya sukai.


Berjanji tapi tidak ditepati. Sukar benar nampaknya untuk meletakkan nilai apa setiap persetujuan. Janji itu ibarat berhutang, kita mesti jelaskan. Berhutang, ia berkaitan dengan nilai wang sebaliknya janji berkaitan dengan nilai diri. Berusahalah untuk memenuhinya.

“Dan penuhilah janji, sesungguhnya janji itu pasti dituntut pertanggungjawabannya“ ( Al -Isra 34 ).

Jika tidak mampu berjanji, maka jangan. ia bukan sekadar janji, tapi lebih kepada kejujuran diri.

Fokus, Kemana Engkau Menghilang




Fikirannya berkecamuk. Pelbagai rasa dan rencah yang tujuan namun tanpa arah. Fikirannya masih mencari dahan tempat berpegang. Peluh makin basah walau suasana dingin. Monolog entah kemana.
               
“Aha, kereta aku tadi. Sport Rims baru tukar. Agak cantik tapi rasa macam mahal pula.”
“Mahal ke? Biasalah kalau cantik dan elok mestilah mahal.”
“Tapi duit tadi patutnya kena simpan daripada beli Sport Rims yang mahal macam tu. Lepas ni aku kena berjimat.”

Monolog diri Razif masih lagi berkecamuk teringatkan aksesori baru keretanya. Badannya kaku, tegak berdiri bagai pokok.

“Alamak, kereta. Ini dah masuk akhir tahun terpaksa bayar insurans kereta lagi. Habis pula beribu ringgit duit aku”
“Duit pula banyak nak guna, sewa rumah belum lagi bayar tambah pula dengan elektrik. Tarif pula dengarnya akan naik”

“Rumah patut aku beli dari awal lagi, tak lah kena bayar sewa bulanan. Kalau beli rumah, cukup beberapa tahun dapat pada aku”.
“Kelengkapan hidup sekarang makin mendesak, ragam hidup bermandikan air duit yang sentiasa mengalir”.
“Aah, susah betul lah”

Fikirannya terus menguasai akibat lambakan masalah yang timbul. Ligat fikirannya mencari jawapan terhadap pelbagai masalah. Makin difikir makin berserabut. Jelas, cara fikir berkadar malar dengan ketahanan emosi. Tangan diangkat kearah kepala tanpa disedari.

“Duit bukan senang nak dapat sekarang, kerja teruk.”
“Kalau tak kena marah dengan bos kerana prestasi kerja yang tak bagus memang tak sah. Selalu kena paksa, kadang-kadang sakit kepala dibuatnya”.

“Sepatut bos mendengar keluhan pekerjanya ini tidak, kalau prestasi ok pujinya melambung bila menurun mula marah-marah”.
“Lebih baik kerja macam Asif, dialah bos, dia pekerja. Tak susah kena marah-marah prestasi menurun. Duit pun banyak maklumlah meniaga”

“Haa, dapat satu idea. Kalau meniaga pun baik. Aku dah la belajar teruk sepatutnya aku dapat kerja bagus. Barulah layak dengan kelayakkan luar negara yang aku dapat”.

Daripada kedudukan Razif yang berdiri dia mula membengkokkan diri. Duduk. Ideanya mula bercambah. Memikirkan perniagaan apa yang sesuai untuknya. Makin ligat fikirannya mencari apakah barangan yang sesuai untuk diniagakan.

“Em, Kalau buka kedai pun bagus ni. Makanan demand tinggi, manusia mesti cari makan untuk hidup. Ya, makanan apa ya?”
“Kalau lihat sekarang banyak restoran dah buka dengan hidangan barat kawasan ni. Bagaimana dengan restoran ala makanan arab. Mesti laris punyalah”.
“Tunggu, mana nak dapat tukang masak ini? Kalau nk guna pekerja asing dari timur tengah mesti ada agensi yang urus”.

Razif sudah menetapkan fokusnya. Dia bangun semula dan tak lama kemudian duduk semuala. Sambil mulut kemut kemit membaca sesuatu. Membetulkan arah tujuan. Pada hematnya ideanya ini bernas dan berguna. Membolehkan dia menyelesaikan berbagai masalah yang melanda. Masa, kewangan, kerjaya dan berbagai lagi dalam kesulitan hidup.

Dalam tak sedar, ada orang memberi salam kepadanya dua kali. “Assalamualaikum Warahmatullah”. “Assamualaikum Warahmatullah”.

Fikirannya mula hilang fokus.

“Solat dah habis? Kejapnya”.
“Ya, aku dah dapat idea. Inilah dinamakan berkat solat. Idea datang mencurah”. Hatinya membenarkan ideanya yang hebat itu.

Wirid, pujian dan doa sudah selesai. Badanya penat bukan kepalang. Kerja daripada pagi hingga waktu maghrib memenatkan.  Tiba masa untuk berangkat pula. Sesampai dirumah dan usai solat isyak. Matanya mula berat. Mata pejam, fikiran mula kosong.

Esoknya mula kerja kembali. Itu rutinnya. Idea Razif yang hebat mula hilang. Hanya dibawa arus kerja yang tak sudah. Kepenatan. Pulang ke rumah dan lelap.

Khayalan Yang Berjangkit
Mungkin perkara ini tidak hanya berlaku pada Razif seorang tapi saya percaya ramai daripada kita. Kegagalan mengawal fokus fikiran ketika solat menjadi masalah paling dominan ummah.

Sudah menjadi suatu kebiasaan apabila disebut khayalan. Semuanya berkait dengan pelbagai masalah hidup. Ironinya secara automatik segalanya berpusing ligat tanpa perlu diarah. Mungkin diluar solat kita sendiri tidak fikir perkara-perkara yang biasa kita fikir di dalam solat.

Kegagalan ini membawa kerugian terutamanya setiap jiwa mendambakan Allah itu tempat diletakkan segala puji yang hanya untuknya. Kata kebanyakkan ulama tasawwuf, apabila dunia yang digunakan masih lagi tidak kita tinggalkan dalam usaha mencari akhirat maka ia akan menjauh pergi.

Ia seperti hanya mengejar bayang-bayang. Di dalam solat dunia ini belum lagi kita tinggalkan sepenuhnya. Mainannya, gerak lakunya, perhiasannya, keseronokkannya,  kepuasannya masih lagi berada di dalam lubuk hati kita. Bagaimana mungkin roh solat yang kita kerjakan akan masuk dan melekat di hati.

 
Anologinya mudah
Air di dalam botol tidak akan penuh untuk kita isi dengan air yang lain sekiranya di dalamnya penuh dengan batu kerikil. Jelas tertumpah kembali. Apatah lagi bersamanya ada keladak. Usahkan hendak di minum, dilihat pun tak sudi.

Mengenalpasti puncanya adalah perkara yang menjadi kemestian bagi sesiapa yang menjadikan akhirat sebagai tujuannya, Allah menjadikan kekayaan di dalam hatinya, menghimpunkan baginya segala urusannya dan dunia datang kepadanya dalam keadaan tunduk.

Sesiapa yang menjadikan dunia sebagai tujuannya, Allah menjadikan kefakiran dekat kepada kedua-dua matanya, memisah-misahkan urusannya dan dunia tidak akan mendatanginya melainkan apa yang telah ditentukan baginya. [Sahih: Dikeluarkan oleh al-Tirmizi dan dinilai sahih oleh al-Albani dalam Shahih Sunan al-Tirmizi, hadis no: 2465 (Kitab Sifat al-Qiyamat…, Bab ke 29)]